Bocah 6 Tahun Ini Ditemukan Tewas di Dalam Lemari dengan Kondisi Mengenaskan Awalnya Dikira Diculik

Polisi mengungkap kasus pembunuhan bocah berusia 6 tahun berinisial APA di kawasan Sawah Besar, Jakarta Pusat. APA ditemukan dalam kondisi yang mengenaskan di dalam lemari pakaian. Sebelum ditemukan tewas pagi tadi, keluarga korban mengira APA menjadi korban .

Pasalnya, sejak Kamis (5/3/2020) sore, bocah wanita ini tak juga pulang ke rumahnya di daerah , Jakarta Pusat. "Kemarin orang tua korban lapor ke saya katanya anaknya enggak pulang pulang," ucap Sofyan (47), Ketua RT setempat, Jumat (6/4/2020). Mendengar laporan dari warganya itu, Sofyan pun langsung berinisiatif membantu keluarkan korban mencari APA.

"Saya sempat bantu keluarga keliling kampung cari korban, siapa tahu kan lagi main di rumah temannya," ujarnya. Namun, usaha Sofyan dan keluarga korban tak menemui hasil, APA tetap tidak berhasil ditemukan. Untuk itu, Sofyan pun langsung mengajak keluarga korban untuk melapor kepada pihak kepolisian.

"Setelah kita cek dari warga ke warga tapi enggak ada, akhirnya kami ke Polsek bikin laporan anak hilang," ucapnya. Sementara itu, Yuli (45), tetangga korban menuturkan, pihak keluarga sempat mencari APA di rumah sang pelaku pembunuhan, yaitu NF (15). Namun, saat melakukan pencarian, keluarga tak sempat memeriksa lemari pakaian di kamar NF yang berada di lantai dua rumah itu.

"Dicari sama keluarga tapi enggak ketemu, sempat datang periksa (rumah pelaku) tapi enggak buka lemari," kata Yuli. "Enggak ada yang ngira juga kalau di dalam lemari," tambahnya menjelaskan. Namun, betapa kagetnya Yuli dan tetangganya yang lain, saat pagi tadi pihak kepolisian mendatangi rumah NF dan menemukan APA tewas dalam kondisi terikat di dalam lemari.

"Tadi pagi ada polisi datang, eh tahunya (APA) ada di lemari ternyata," tuturnya. Seperti diberitakan sebelumnya, seorang remaja berusia 15 tahun membuat geger jajaran Polsek Metro Taman Sari. Pasalnya, remaja berinisial NF itu mendatangi kantor polisi untuk menyerahkan diri.

Di hadapan polisi, ia mengaku telah membunuh temannya berinisial APA yang masih berusia 6 tahun. Adapun peristiwa pembunuhan ini dilakukan di rumah tersangka yang berada di Kelurahan Karang Anyar, , Jakarta Pusat. "Awalnya dia mau berangkat ke sekolah pakai seragam, tapi di tengah jalan dia berganti pakaian dan melaporkan diri bahwa telah melakukan pembunuhan," ucap Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Heru Novianto, Jumat (6/3/2020).

Pihak kepolisian sektor Taman Sari pun langsung berkoordinasi dengan Polsek untuk melakukan pengecek ke lokasi. Benar saja, saat dilakukan pemeriksaan, polisi menemukan korban dalam konsidi terbujur kaku terikat di dalam lemari pakaian tersangka. "Setelah kami melakukan pengecekan, pak Kapolsek (Sawah Besar) dan benar di dalam lemari itu ada sosok mayat," ujarnya.

Dari hasil pemeriksaan, pelaku mengaku terinspirasi dari adegan pembunuhan yang sempat ia tonton. "Tersangka melakukan dengan kesadaran dan dia terinspirasi kalau berdasarkan tadi kita wawancara, dia terinspirasi oleh film," ucapnya. Meski demikian, Heru mengatakan, pihaknya masih terus melakukan penyelidikan soal motif pelaku melakukan tindakan kejinya ini.

"Masih kita dalami, dari pengakuan dia pernah nonton setahun lalu. Tapi ini masih kita dalami karena ini unik," ucapnya.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *